Postingan

A Little Piece of Mine.

Halo, aku Halim.
Lahir di Palembang, 12 Oktober 1998. Tempatnya disebuah daerah kecil bernama Prabumulih, Sumatra Selatan. Anak kedua dari tiga bersaudara. Gue lahir dengan bobot mini dan berwajah tampan. Lahir dari pasangan suami istri bernama Norma Tsulasa Ismailia dan Purwani Prihatiningsih. Beliau beliau ini berasal dari Jawa Tengah. Lalu kenapa aku lahir di Sumatera? Kisah itu berawal dari sini.
Orang tuaku adalah seorang guru. Waktu itu, menjadi seorang PNS bukan perkara mudah. Selesai kuliah keguruan disebuah PTN ternama di Jawa, Ayah mendaftarkan diri jadi Guru yang berkerja untuk pemerintah, dan diwajibkan bertugas di daerah Gelumbang, Muara Enim tahun 1990.
Ibu dan Ayah sudah dekat sejak masa sekolah dulu, karna mereka berada di satu SMA yang sama namun beda angkatan. Saat kuliah, Ibu di Yogyakarta di IKIP Muhammadiyah yang saat ini berganti nama menjadi Universitas Ahmad Dahlan Yogyakarta. Sedangkan ayah kebetulan mendapat beasiswa di ITB Bandung.
Mereka menikah tahun 19…

Berkarya

Halo gaess..
Tulisan kali ini masih berkutat seputar bagaimana menjadi mahasiswa baru. Tapi kali ini bukan tentang kesedihan lagi. Tapi tentang sebuah karya.
Sebelum gue menginjakkan kaki ke Yogyakarta buat kuliah, di otak gue ada sejuta ide yang nantinya bakal gue lakukan pas gue udah jadi mahasiswa. Banyak hal yang udah gue bayangin.
Tapi you know what? Semua itu ternyata gak gampang buat direalisasikan.
Kesalahan pertama yang gue lakukan adalah, gue terlalu malas buat mengkonsep sesuatu aau seenggaknya nulis ide ide yang terbayang di otak gue. Gue biarin ide itu membusuk tanpa melakukan sesuatu buat mewujudkannya.
Oke, sejauh ini skill yang gue yakin gue bisa cuma nulis. Gue bisa mengkritik banyak hal, gue jadi buat nyeritain suatu hal dengan tulisan, gue jago bikin kata - kata spontan dengan tulisan, gue bisa secepet itu buat improve nulis. Tapi semua itu gak cukup.
Merealisasikan suatu ide menjadi sebuah karya itu gak gampang. Apalagi dalam bentuk tulisan. Gue orangnya cukup p…

Gerbang Baru

Ciaaaaa....Baru sempet update πŸ˜‚
Padahal kemaren janjinya tiap hari update ya bosku 😁 Sibuk ospek, berangkat pagi pulang maghrib. Mau nulis udah ga dapet feelnya. Akhirnya ke teter deh target πŸ˜‚Sesuai cerita kating di kampus, ternyata ospeknya menyenangkan. Banyak hal hal baru yang bisa diambil, banyak ilmu bermanfaat. Ya walaupun capek, gabut, ribet. Tapi semua kegiatannya bisa diambil pelajarannya.Contohnya disuruh berangkat ke kampus jam stngah 6 pagi. Itu ngelatih disiplin banget. Gimana ngatur waktu harus bangun, mandi, siap siap, sarapan kalo sempet. Alhasil bangun tidur harus pagi banget. Hikmahnya ya akhirnya ga telat sholat shubuh. Bisa tiap hari jamaah di masjid. Terbiasa bangun pagi, jadi pas nanti kuliah ada makul jam pagi ga telat.Ngelatih kekompakan lewat yel yel dan tugas tugas kelompok. Belajar ngehargain orang yang lagi ngomong didepan kita. Belajar peduli sama orang lain. Belajar toleransi. Banyaklah. Padahal ospek cuma 4 hari, tapi banyak banget makna yang bisa dia…

SALTO PRESENT (Sembilan Tiga Oke)

Gambar

HARI KELIMA

Sudah mulai terbiasa sendiri.
Udah mulai tau tempat laundry yang murah dimana πŸ˜‚ udah mulai punya warung nasi langganan. Udah mulai punya temen chat πŸ˜‚ Ya masih 4 hari lagi sebelum ospek, dan 8 hari lagi sebelum pulang kerumah untuk 10 hari kemudian memulai kehidupan mahasiswa yang nyata. Sudah mulai menata pemasukan dan pengeluaran, sudah mulai terbiasa bangun subuh, sudah mulai terbiasa dengan udara pagi jogja yang sangat menusuk.Hari ini agenda nya cari sabun cuci buat nyuci πŸ˜‚ kan gak semua jenis baju di laundry juga, demi alasan kesehatan kata ibu mending sebagian dicuci sendiri.Jam 10.00 WIB
Disibukkan dengan kegiatan Kelompok di kampus untuk persiapan ospek. Seru. Tapi belum ada yang seperti keluarga. Memang susah cari teman yang sejalan yang bisa selalu beriringan secepat menunggu kopi panas hingga dingin.Berbagai bahasa melebur jadi satu makna. Berbeda beda memang indah. Bukan tentang darimana asal, bukan tentang bagaimana cara kita berbicara. Tapi tentang bagaimana kita mel…

HARI Penting.

Tujuan gue nulis semua keresahan keresahan beberapa hari ini jadi anak kost baru itu bukan cuma untuk nunjukkin kesedihan atau kekalutan gue doang. Dibalik semua cerita cerita cengeng gue, gue cuma mau ngingetin ke kalian bahwa seberapa penting waktu yang kita punya bareng keluarga, orang tua, saudara. Sepenting itu sampai saat kalian jauh, kalian ngerasa kehilangan banget. Makanya, mumpung mungkin masih ada yang tinggal tiap hari satu atap sama ortu, tiap pagi bisa berangkat pamit sama ortu, pulang kerumah ada ortu yang nyambut, atau sebaliknya kalian yang nyambut ortu, itu dimanfaatin bener - bener.Jangan sampe ketika kalian udah jauh, kalian baru nyesel kenapa selama ini waktu yang begitu banyak kalian miliki bareng ortu itu ga kalian manfaatin.Gue contoh banget. Anak mamah yang jarang dirumah. Kelayaban tiap hari. Pulang tengah malem, pagi ga ketemu ortu karna masih tidur, ntar sore cuma sampe ba'da maghrib, abis itu nglayab lagi sampe tengah malem. Pulang kerumah ortu udah pa…

HARI KETIGA

Seperti biasa, pagi dibuka dengan dering telfon dari ibu. Membangunkan dengan penuh kasih, sampai tak sadar basah di pipi. Tapi aku sadar, ini hari ketiga. Dan sudah tiga hari pula aku terkurung kesedihan. Rasa kesendirian masih melekat kuat. Lalu mau sampai kapan hati ini terus bergejolak tanpa arah?Kumpulan semangat kukerahkan,  kumparan tekad mulai kembali ku bulatkan. Dengan niat bakti, aku tak boleh terus merengek cengeng seperti bocah kecil. Aku harus bisa bangkit berdiri di kaki sendiri. Jadi orang hebat, yang nanti dapat membanggakan.Tidurku tak pulas seperti kemarin, padahal ragaku lelah menyemangati hati yang lemah. Aku masih belum temukan tawa seperti saat dirumah. Aku belum dapat tersenyum lebar. Aku belum bisa mengangkat telfon ibu dengan ceria.Aku berusaha menguatkan diri dengan mendekat pada yang Maha Kuasa. Berkeluh kesah denganNya, mengharap Dia menguatkan dan melindungiku. Lepas itu mulai kuhisap sebatang asap, berharap hati lebih tenang tuk bisa melanjutkan hari dip…